Minyak Memulai 2019 Dengan Keuntungan

Broker Forex STP Indonesia

Pasar minyak mulai 2019 di wilayah positif pada hari Rabu, karena para pedagang bersiap untuk tahun perdagangan yang mungkin bergejolak di tengah melambungnya pasokan minyak mentah AS dan kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi global.

Minyak mentah berjangka internasional Brent (LCOc1) berada di $ 54,31 per barel pada 0126 GMT, naik 51 sen, atau 1 persen dari penutupan akhir mereka pada 2018.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) (CLc1) berada di $ 45,85 per barel, naik 44 sen, atau 1 persen.

Para pedagang mengatakan futures minyak mentah terangkat oleh kenaikan di pasar saham, meskipun keseluruhan sentimen pasar minyak masih relatif lemah.

Harga minyak berakhir pada 2018 dengan kerugian untuk pertama kalinya sejak 2015, setelah kuartal keempat yang acak-acakan yang melihat pembeli meninggalkan pasar karena kekhawatiran yang meningkat tentang kelebihan pasokan dan sinyal campuran terkait dengan sanksi baru AS terhadap Iran.

“Harga minyak … mencatat penurunan tahunan pertama mereka dalam tiga tahun di tengah kekhawatiran perlambatan ekonomi global dan kekhawatiran kelebihan pasokan yang berkelanjutan,” kata Adeel Minhas, seorang konsultan di Rivkin Securities Australia.

Untuk tahun ini, berjangka minyak mentah Intermediate West Texas Intermediate (WTI) AS merosot hampir 25 persen, sementara Brent anjlok hampir 20 persen.

Prospek untuk 2019 penuh dengan ketidakpastian, kata para analis, termasuk kekhawatiran perdagangan AS dan China dan Brexit, serta ketidakstabilan politik dan konflik di Timur Tengah.

Sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan harga minyak diperkirakan diperdagangkan di bawah $ 70 per barel pada 2019 karena surplus produksi, sebagian besar dari Amerika Serikat, dan melambatnya pertumbuhan ekonomi melemahkan upaya yang dipimpin oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk memotong pasokan dan menopang harga.

Di sisi produksi, semua mata akan tertuju pada lonjakan output AS yang sedang berlangsung dan pada disiplin pasokan OPEC dan Rusia.

“Jangan meremehkan produsen serpih dan industri minyak AS yang lebih luas secara umum. Terlalu sering tahun ini pasar mendorong cerita … kemacetan (pipa, kru frack, pengemudi truk, dll.), Namun produksi minyak AS akan tumbuh oleh masif 2+ juta barel per hari antara 1.1.2018 dan 1.1.2019, “kata konsultan JBC Energy dalam analisis 2018.

Output minyak mentah AS terakhir dilaporkan pada rekor 11,7 juta barel per hari pada akhir Desember 2018, menjadikan Amerika sebagai produsen minyak terbesar di dunia di atas Rusia dan Arab Saudi.


Baca juga berita lainnya di: https://tradingpintar.com/

Untuk info lebih lanjut hubungi: +62811837700


Broker Forex STP Indonesia PT. Cerdas Indonesia Berjangka merupakan sebuah Broker Forex pertama di Indonesia sebagai pelopor sistem “Straight Through Processing” atau STP dalam transaksi Perdagangan Berjangka Komoditi. Pada perdagangan derivatif terdapat transaksi dua arah, yaitu posisi jual dan posisi beli. Dimana pelaku pasar memperoleh dua keuntungan dari dua posisi tersebut. Dalam hal ini, Broker Forex STP Indonesia PT. Cerdas Indonesia Berjangka bekerja sama dengan pedagang yang memiliki hubungan langsung ke pasar finansial.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *